Beberapa orang yang sering melakukan optimasi website mungkin sudah mengetahui bahwa kecepatan halaman website itu sangat penting. Ini dikonfirmasi dalam artikel tentang Faktor Peringkat Google. Kecepatan situs web bagus jika diperiksa menggunakan wawasan kecepatan halaman, yaitu dari 90-100.

Nah buat kamu yang punya website WordPress dan merasa kurang maksimal dari segi kecepatan, kamu bisa membaca artikel ini sampai selesai. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas artikel tentang cara mempercepat website WordPress Anda dalam 20 menit. Silahkan simak artikel ini sampai selesai.

Cara Mempercepat Situs WordPress

Berikut beberapa tip dan cara mempercepat situs WordPress Anda.

Hapus Plugin yang Tidak Digunakan

Bagian ini tidak perlu dilakukan jika Anda hanya memiliki situs WordPress baru, karena pada saat penginstalan awal WordPress hanya menginstal beberapa plugin dan tidak terlalu berdampak pada kecepatan. Namun, Anda dapat menghapusnya jika tidak membutuhkannya.

Bagi Anda yang sudah menginstall banyak plugin yang tidak terpakai, kini saatnya Anda menghapusnya. Karena beberapa plugin ini dapat mempengaruhi kecepatan halaman, Anda disarankan untuk menonaktifkan dan menghapus plugin yang tidak perlu.

Hati-hati saat menghapus plugin. Jika Anda tidak yakin apakah sebuah plugin diperlukan, biarkan saja di sana.

Instal Plugin Caching

Caching adalah proses penyimpanan data yang hanya bersifat sementara.

Ada dua jenis caching:

Cache browser: Menyimpan file umum seperti logo di hard drive pengguna sehingga mereka tidak perlu mendownloadnya lagi pada kunjungan berulang atau berikutnya.

Caching server: Menyimpan versi lengkap dari halaman statis di server sehingga tidak perlu dibangun ulang setiap kali pengunjung baru memintanya.

Anda dapat menggunakan plugin WP Rocket untuk ini. Anda hanya perlu membeli plugin, menginstalnya, dan mengaktifkannya. Caching dasar (server dan browser) diaktifkan secara default. Jika situs Anda responsif, buka pengaturan cache dan centang kotak untuk mengaktifkan cache untuk perangkat seluler juga.

Namun jika Anda menginginkan versi gratis dari plugin caching, Anda bisa menggunakan W3 Total Cache

Alihkan Penyedia DNS ke CloudFlare

Situs web adalah file di hard drive (server) yang terhubung ke internet. Dan setiap perangkat yang terhubung ke internet memiliki alamat IP (misalnya, 123.123.12.1).

Karena alamat IP sulit untuk diingat, nama domain dipetakan ke alamat IP menggunakan DNS, yang merupakan singkatan dari Domain Name System. Anda dapat menganggap ini sebagai buku telepon web. Saat Anda mengetik domain ke dalam browser, pencarian DNS terjadi untuk menemukan alamat IP server.

Tapi inilah masalahnya banyak orang menggunakan penyedia DNS gratis dari pencatatan domain mereka, yang biasanya lambat.

Jika ini Anda, beralihlah ke penyedia DNS yang lebih cepat seperti Cloudflare.

Untuk melakukan ini, daftar untuk mendapatkan akun Cloudflare gratis. Klik “Tambahkan situs”, masukkan nama domain Anda, dan klik tombol.

Pilih paket gratisnya, lalu klik “Konfirmasi paket”.

Cloudflare sekarang akan memberi Anda kesempatan untuk meninjau pengaturan DNS Anda sebelum melanjutkan. Jika tidak ada peringatan apa pun, biasanya aman untuk dilanjutkan.

Sekarang yang harus Anda lakukan adalah menukar server nama Anda dengan pencatatan domain Anda. Metode ini bervariasi dari pencatat ke pencatat, jadi jangan ragu untuk meminta dukungan mereka jika Anda tidak yakin bagaimana melakukannya.

Minimalkan Kode Anda

Hapus spasi dan komentar dari kode untuk mengurangi ukuran file. File yang lebih kecil menghasilkan waktu muat yang lebih cepat.

Jika Anda menggunakan WPRocket, centang kotak untuk meminimalkan CSS dan JavaScript di pengaturan. Jika Anda tidak menggunakan WP Rocket, instal dan aktifkan Autoptimize dan lakukan hal yang sama.

Ketahuilah bahwa Anda harus selalu menguji bagaimana ini memengaruhi situs web Anda sebelum menerapkan secara langsung. Meminimalkan kode sering kali dapat menyebabkan kerusakan kode, terutama jika berhubungan dengan Javascript. Jadi pastikan setelah menggunakan cara ini, tampilan dan fungsi website masih normal.

Optimalkan Google Fonts

Banyak tema menggunakan Google Fonts, dan font ini harus diunduh dari server Google setiap kali seseorang mengunjungi situs web Anda. Ini bisa menjadi proses yang memakan waktu karena server Anda harus membuat permintaan HTTP, mengunduh file CSS, lalu mengunduh font dari lokasi yang dirujuk di lembar gaya. Ini harus dilakukan untuk setiap font di halaman.

Jika Anda menggunakan WPRocket, secara otomatis dioptimalkan untuk permintaan Google Fonts. Jika tidak, Tukar Tampilan Font Google adalah titik awal yang baik.

Gunakan CDN

Jaringan Pengiriman Konten (CDN) adalah sekelompok server yang didistribusikan di seluruh dunia. Masing-masing menyimpan salinan situs Anda sehingga lebih cepat bagi pengguna untuk terhubung saat meminta halaman web.

Misalnya, server host web Anda berlokasi di Inggris Raya. Jika seseorang mengunjungi situs Anda dari AS dan Anda tidak menggunakan CDN, sambungan antara perangkat mereka dan server Anda akan lambat. Jika seseorang mengunjungi dari AS dan Anda menggunakan CDN, perangkat mereka akan terhubung ke server terdekat, yang membantu semuanya terhubung lebih cepat.

Optimalkan Gambar

Gambar sangat memengaruhi kecepatan situs web. Jika gambarnya sangat besar maka akan membuat halaman web menjadi lamban. Untuk mengatasi ini, kompres gambar Anda dengan plugin seperti Shortpixel. Cukup instal, aktifkan, pergi ke pengaturan, masukkan kunci API Anda, klik “Simpan dan Buka Proses Massal, lalu klik” Mulai ulang pengoptimalan “.

Jika Anda menemukan bahwa kualitas ini terlalu rendah, buka pengaturan, dan ubah jenis kompresi menjadi glossy atau lossless.

Jadi itulah cara mempercepat situs WordPress Anda dalam 20 menit. Namun, jika Anda sudah menerapkan beberapa hal di atas atau mungkin semuanya tetapi tidak memberikan hasil yang maksimal dalam hal kecepatan, maka hosting yang Anda gunakan mungkin bermasalah.